Contoh Recount Text Tentang Pengalaman Di Sekolah

Contoh Recount Text Tentang Pengalaman Di Sekolah Beserta Artinya

thankyou-dan-thanks pengalaman-sekolah

Contoh Recount Text Tentang Pengalaman Di Sekolah Beserta Artinya– Bagaimana Pengalaman Sahabat SBI di Sekolah? Apakah kalian memiliki pengalaman yang lucu dan menarik? Anda Bisa Menuliskan Pengalaman Pribadi Anda Di Sekolah Dalam Bentuk Recount Text Seperti Contoh Artikel Dibawah Ini. Chekidot!

Ceritakan teks tentang pengalaman di sekolah

Sepuluh tahun yang lalu saya belajar di SD Teladan, Metro. Saya memiliki banyak menit penting dengan teman-teman saya di sekolah. Teman-teman saya memperhatikan saya dan mereka tertarik. Saya mengikuti beberapa kegiatan ekstrakurikuler di sekolah. Saya bergabung dengan Marching Band, Football, dan Rohis. Saya sangat menghargai musik. Saya juga menyukai ekspresi. Saya biasa berlatih permainan sepak bola dengan teman-teman saya setiap hari Jumat sepulang sekolah. Guru saya marah dan disiplin. Kami harus bertindak tepat waktu. Dia akan disiplin jika kita terlambat. Secara umum, kami benar-benar menjelaskan bahwa kami akan berpartisipasi dalam Kompetisi Sepak Bola dalam beberapa bulan mendatang. Di rival ini kami akan melakukan yang terbaik. Saat itu hari telah tiba. Kami sangat takut pada awalnya. Saya harus mengakui bahwa saya akan mengacaukan perkembangan bergerak saya. Penonton sangat antusias melihat kami. Aku bisa melihat ibuku di tengah-tengah kelompok di ruangan itu. Dia mencoba meyakinkan saya dan memberi jiwa. Saya juga bisa merasakan bahwa guru saya tetap dekat dengan ibu saya.

Dia menyeringai dan menawari kami jiwa. Kami kembali ke guru kami setelah pertunjukan. Dia mengatakan kami melakukannya dengan sangat baik. Dia mengatakan bahwa dia akan memberikan sedikit penilaian dalam latihan kami sehari-hari. Setelah satu jam, juri mengumumkan pemenangnya. Dengan seringai dan sedikit teriakan, kami datang ke depan panggung untuk menerima penghargaan. Kami mendapatkan kemenangan kedua. Kami sangat senang. Di sisi lain, guru saya mengatakan bahwa kita harus berlatih lebih banyak untuk mencapai eksekusi yang unggul dalam persaingan berikutnya.

Saya bekerja di treadmill dari waktu ke waktu karena kalender sering dicoret dengan bola sepak. Saya lebih suka pergi ke sepak bola. Saya sangat menyukai sepak bola. Itu adalah gerakan sepulang sekolah favorit saya. Dalam aksi ini saya menemukan cara bermain sepak bola dengan baik. Teman-teman saya dan saya secara teratur melawan tim sepak bola dari sekolah lain. Kami merasa dihormati dan senang bermain untuk sekolah kami. Kami juga menyanyikan beberapa lagu nasional di kebaktian spanduk sekolah yang biasa. Guru saya juga mengajari kami menyanyikan beberapa lagu anak-anak. Saya biasanya merasa puas untuk bernyanyi. Itu menghabiskan jiwaku. Saya sangat bersemangat untuk menyanyikan sebuah lagu. Suatu hari guru kelas saya menguji kami dalam menyanyikan setiap nada yang kami tahu. Jika kami berani bernyanyi di depan kelas, guru kelas saya akan memberikan cokelat. Tanpa ketidakpastian, saya maju dan mulai bernyanyi. Ayat utama berjalan dengan mengagumkan. Teman-temanku sepertinya memanfaatkan suaraku sebaik mungkin. Ayat kedua lancar. Tapi tiba-tiba saya diretas di tengah-tengah klub ketiga dan sebagian besar teman saya cekikikan di dalam kelas. Tenggorokan saya bermasalah. Guru saya memberi saya segelas air untuk diminum dan coklat. Saya malu bahwa saya akan batuk saat bernyanyi. Di sisi lain, saya sangat senang mendapatkan cokelat. Kisah ini diceritakan kembali dengan andal oleh teman-teman saya setiap kali kami bertemu. Itu adalah cerita yang menarik kata mereka.

Arti dalam bahasa indonesia

10 tahun yang lalu saya mengunjungi SD Teladan Kota Metro. Saya memiliki banyak kenangan masa sekolah saya. Semua temanku baik dan mereka pintar. Saya mengikuti beberapa kegiatan ekstrakurikuler di sekolah. Saya bergabung dengan marching band, sepak bola, dan Rohis. Saya sangat menyukai musik. Saya juga suka seni. Saya berlatih sepak bola dengan teman-teman saya setiap hari Jumat sepulang sekolah. Guru saya sangat liar dan disiplin. Kita harus datang tepat waktu. Dia akan menghukum jika kita terlambat. Kami selalu berlatih dengan serius karena kami akan mengikuti kompetisi sepak bola selama beberapa bulan ke depan. Kami akan menunjukkan yang terbaik dalam kompetisi ini. Kemudian hari itu tiba. Kami sangat gugup pada awalnya. Saya takut melakukan kesalahan dalam permainan saya. Penonton sangat antusias melihat kami. Saya masih bisa mengenali ibu saya di keramaian di ruangan itu. Dia mencoba untuk memotivasi dan mendorong saya. Saya juga bisa melihat guru saya berdiri di dekat ibu saya.

Dia tersenyum dan menyemangati kami. Kami pergi ke guru kami. Dia mengatakan kami melakukannya dengan sangat baik. Dia mengatakan bahwa dia akan memberikan penilaian kecil dalam praktik sehari-hari. Satu jam kemudian, juri mengumumkan pemenangnya. Dengan senyum dan sedikit tangis kami datang ke depan panggung untuk mengambil hadiah. Kami mendapat tempat kedua. Kami sangat bahagia. Namun, guru saya mengatakan bahwa kita harus lebih banyak berlatih agar bisa tampil lebih baik di kompetisi berikutnya.

Saya jarang latihan marching band karena jadwal sering bentrok dengan latihan sepak bola. Saya lebih suka sepak bola. Saya sangat menikmati bermain sepak bola. Itu kegiatan ekstrakurikuler favorit saya. Dalam kegiatan ini saya belajar cara bermain yang baik. Saya dan teman-teman sering bersaing dengan anak sekolah lainnya. Kami merasa terhormat dan bangga bermain untuk sekolah kami. Kami sering menyanyikan lagu kebangsaan pada upacara bendera sekolah setiap hari Senin. Guru saya juga mengajari kami menyanyikan beberapa lagu anak-anak dalam campur tangan. Saya selalu menikmati bernyanyi. Itu membakar suasana hatiku. Saya sangat bersemangat untuk menyanyikan sebuah lagu Suatu hari guru kelas saya meminta kami untuk menyanyikan setiap lagu yang kami tahu. Jika kami berani bernyanyi di depan kelas, guru kelas saya akan memberi kami cokelat. Tanpa ragu, saya maju dan mulai bernyanyi. Bait pertama berjalan dengan baik. Teman-temanku sepertinya menikmati suaraku. Ayat kedua halus. Tapi tiba-tiba aku terbatuk-batuk di tengah bait ketiga dan semua temanku tertawa di kelas. Tenggorokanku gatal. Guru saya memberi saya segelas air untuk diminum dan beberapa cokelat. Saya malu karena saya batuk saat bernyanyi. Di sisi lain, saya sangat senang dengan cokelat. Ceritanya kembali dibahas oleh teman-teman setiap kali kita reuni. Itu adalah cerita lucu yang mereka ceritakan.

Sumber :